Aku ni bilal surau, mana lah aku nak letak muka aku nanti. Mengucap panjang ayah mak time tu

Setelah 2 minggu usai kelahiran anakku, semua ahli keluarga tertanya2

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca.

Namaku SS (nama samaran) berumur 19 tahun dan tidak lagi menyambung pelajaran.

Kali ini aku ingin bercerita mengenai seorang lelaki yang pernah aku kenali pada November tahun 2019 dulu, di socmed.

Aku perkenalkan dirinya dengan nama Amir. Meninggalkan kesan yang agak mendalam dan kekal dalam hidupku sehingga kini.

Awalnya, lelaki ini memang baik di mata aku. Dari penampilan, perwatakan.

Tetapi semua ini hanya bertahan sehingga February 2020 dimana diriku disahkan hamil 4 minggu.

Silap aku, yang mudah hanyut dengan lelaki. Yang indah semuanya bertukar menjadi pahit sepahitnya.

Kandunganku yang semakin membesar dari hari ke hari tak dapat aku sembunyikan lagi apabila ibu mula mengesyaki aku. Semuanya terbongkar sewaktu kehamilan mula mencapai 7 bulan.

Amir berjanji akan bertanggungjawab untuk semuanya pada ibu, tetapi hal ini tetap disembunyikan dari ayah.

Ayah seorang pesara tentera. Faham fahamlah kalian sifat askar bagaimana kan. Kalau dia tahu, mahu dipenggalnya kepala aku dan Amir.

1 Disember 2020, aku selamat melahirkan bayi lelaki di sebuah hospital swasta. Menangis sendiri aku, mengenangkan nasib anak ini.

Ayah nya tiada untuk mengazankannya. Nasib ada seorang lelaki berbangsa India muslim sudi menggantikan tempat ayahnya.

Setelah 2 minggu usai kelahiran anakku, semua ahli keluarga beransur tahu akan hal ini termasuk ayah kandungku dan juga keluarga Amir.

Macam biasa untuk menutup malu, masing masing akan diarah untuk melangsungkan akad nikah secepat mungkin.

Akan tetapi ini bahagian yang paling menyedihkan.

Bapa Amir, aku gelarkan Pakcik Y. Berapa jam sebelum aku bertunang, Pakcik Y hubungi aku untuk menyuruh keluarga menyerahkan anakku kepada orang lain secepat mungkin.

“Saya ni bilal, mana saya nak letak muka saya nanti. Jangan bangga dengan aib yang kamu bawa kehulu kehilir”.

Mengucap panjang ayah dan ibu. Ingat lagi aku ayat yang ayah cakap kepada aku dan Amir,

“Kalau kamu dua tak sayang dan tak mahu anak ni, biarlah ayah jaga cucu ayah sendiri”.

Aku? Bdohlah seorang ibu kalau tak sayang anak yang dia kandungkan selama 9 bulan.

Amir? Pura pura sedih. Dia sayang anaknya tetapi dia lebih sayang orang tua dia.

Majlis bertunang tetap berlangsung walaupun aku enggan menyerahkan anakku pada orang lain.

Maka berjalanlah masa untuk diijabkabul.

Sepanjang pertunangan aku sering merasa tertekan akibat desakan keluarganya dan Amir sendiri untuk serahkan anak kami pada orang lain. Kononnya ingin buka kisah baru.

“Kalau kamu tak mahu lepaskan anak ni, papa dan mama tak restu hubungan kamu dua”. Kata kata yang dilempar Pakcik Y pada aku.

Hati aku berbelah bahagi. Tapi ini anak aku. Anak yang aku lahirkan, yang berkongsi zat badannya dengan aku sepanjang 9 bulan. Mati dia, matilah aku.

Aku dan Amir harus melakukan ujian H1V tetapi zaman PKP, semuanya harus buat temujanji.

Aku pun berbincang tarikh dengan Amir. Tapi yang aku perasan, Amir kerap mengelak bila berbincang hal ini.

Rupa rupanya, dia tahu keputusan H1V nya nanti. Positif. Terduduk sekejap aku, Allah sudah jatuh ditimpa tangga.

Tapi aku terima dia seadanya, aku tak kisah. Andai ni Allah tetapkan aku ikhlas.

Keputusan aku? Alhamdulillah, non- reactive

Seminggu sebelum majlis nikah, Amir sendiri yang putuskan pertunangan kerana dia sayang orang tuanya.

Aku boleh buat apa? Aku terima dia seadanya tapi mak ayah dia masih hidup.

Mahu tak mahu dia tak boleh jadi anak derhaka. Dia kena turut permintaan orang tua dia.

Aku iyakan keputusannya, maka putuslah hubungan kami. Segala duit duit deposit, aku halalkan

Hari ini, anak aku, aku yang jaga makan minumnya sendiri tanpa bantuan seorang lelaki bernama suami.

Amir? Sedikit pun tak pernah tanya khabar anaknya. Anak dia masuk wad pun dia bagi alasan kerja.

Pesanan aku, untuk adik adik dan wanita diluar sana. Jadi wanita yang bermaruah.

Jaga diri, harga diri kita mahal! Jangan jadi macam aku, merana akhirnya akibat seorang lelaki. Tapi tak apa, aku percaya ketentuan Allah.

Mohon doakan aku dengan anak aku bahagia ya. Aku belum fikir pasal kahwin lagi. Kalau takda pun takpa, hilang kepercayaan aku pada lelaki.

Untuk ibu dan ayah, terima kasih sudi terima anak dan cucumu ini. SS sayang ibu ayah.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Jangan lupa like di bawah atau follow page kami. Terima Kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*